Cina Dukung Indonesia Jadi Pusat Produksi Vaksin Regional

0
40

Menteri Luar Negeri Cina Wang Yi dalam kunjungannya ke Tanah Air, pekan ini. menyampaikan dukungan untuk menjadi pusat produksi vaksin regional.

“Kami akan mendukung upaya Indonesia untuk menjadi pusat produksi vaksin regional dan memperdalam kerja sama dengannya di bidang medis serta untuk berkontribusi pada komunitas kesehatan bagi umat manusia,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Cina Zhao Lijian dalam konferensi pers pada Kamis (14/1), dikutip laman resmi Kemlu Cina.

Cina dan Indonesia, kata Zhao, merupakan mitra kerja sama strategis penting, termasuk di era pandemi.

“Kerja sama vaksin kita yang berhasil menunjukkan rasa saling percaya tingkat tinggi dan telah memupuk sorotan baru dalam kerja sama praktis. Cina siap memajukan kerja sama dengan Indonesia dalam riset-pembangunan, produksi, dan pengadaan vaksin,” ujarnya.

Dalam kunjungannya tersebut, Wang Yi bertemu Presiden Joko Widodo, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, serta Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. Saat bertemu Retno Marsudi di Gedung Pancasila, Kementerian Luar Negeri, kerja sama dan kesehatan menjadi topik utama pembicaraan mereka.

Selanjutnya, Retno mengungkapkan, pada Februari tahun lalu menlu negara anggota ASEAN dan Cina telah melakukan pertemuan di Laos. Itu merupakan pertemuan perdana dalam rangka merespons pandemi .

Adapun tindak lanjut dari pertemuan tersebut, ialah terdapat beberapa kemajuan kerja sama, antara lain, kontribusi Cina dalam mendukung inisiatif Public Health Cooperation Initiative: Program on Public Health Emergency Preparedness Capacity (PROMPT).

Cina juga berkontribusi untuk ASEAN Covid-19 Response Fund. “Dari sisi bilateral, sejak awal pandemi, kita telah melakukan kerja sama dengan berbagai negara, termasuk RRT (Republik Rakyat Tiongkok), baik di bidang penyediaan alat diagnostik, terapeutik, dan vaksin,” kata Retno dalam konferensi pers bersama Wang Yi pada Rabu (13/1) melansir dari minangkabaunews.

“Ke depan, saya menyampaikan kepada State Councillor Wang Yi, rencana Indonesia untuk membangun ketahanan kesehatan nasional, antara lain, melalui kemandirian industri obat, bahan baku, dan alat kesehatan. Indonesia bermaksud menjalin kerja sama dengan RRT dan negara lain, terkait rencana ini,” ujar Retno.

Tak hanya itu, Retno dan Wang turut membahas kerja sama ekonomi. Retno mengatakan, kunci kerja sama ekonomi adalah saling menguntungkan. “Dalam pertemuan bilateral tadi, saya menekankan kembali beberapa hal terkait kerja sama ekonomi. Pertama, perlu terus diupayakan perdagangan yang meningkat dan lebih seimbang,” ucapnya.

Terkait hal itu, Retno menyambut baik naiknya ekspor Indonesia ke Cina sebesar lebih dari 10 persen tahun lalu. Padahal, perekonomian global sedang terguncang akibat .

Retno turut menekankan pentingnya menghilangkan hambatan dalam perdagangan. “Terutama, saya sebutkan akses pasar bagi ekspor unggulan Indonesia ke Tiongkok, misalnya, produk , buah tropis, sarang burung walet, dan tentunya kelapa sawit,” ujarnya.(*)